Lebaran ke-8 di Jerman

7 bulan sudah lockdown di Jerman dan Ramadan tahun ini tidak lebih baik dari Ramadan tahun lalu. Tahun lalu saya pikir saya akan menghabiskan setengah Ramadan 2021 dan Idul Fitri 2021 di Indonesia bersama keluarga saya. Nyatanya masih terhalang corona.

Sebenarnya saya bisa saja mendadak pulang dengan mengikuti karantina dan berbagai proses panjang lainnya. Iya, memang mudik yang dulu sekedar menjalani long flight kini tak hanya sekedar itu.

Suami sudah memberi izin saya pulang merayakan Idul Fitri di Medan bersama keluarga dengan resiko meninggalkannya sendirian di Jerman. Sekarang banyak sekali peraturan soal boleh tidaknya orang asing masuk ke Indonesia. Si mas bisa saja masuk ke Indonesia dengan visa c317. Tapi prosesnya panjang dan tidak cukup waktu. Makanya dia mengizinkan saya pulang sendirian ke Indonesia jika saya mau.

Saya hubungi mamak di Medan dan bertanya soal kepulangan saya ke Indonesia. Mamak saya langsung tidak membolehkan. Katanya nggak usah pulang kalau sendirian, apalagi meninggalkan suami sendiri di momen lebaran. Meskipun suami ridho, mamak saya tetap say no. Ya sudahlah, stay di Jerman aja. Berdebat sama emak-emak aja fix nggak akan menang, apalagi mamak-mamak Medan. Jangan coba-coba melawan 😀

Tahun ini sembilan kalinya saya tidak merayakan lebaran di Medan bersama keluarga besar saya dan delapan kalinya merayakan lebaran di Jerman dengan cerita penuh haru yang berbeda-beda.

12 Mei 2021/30 Ramadan 1442 H

Beberapa teman Indonesia sudah ada yang nekat mudik karena tak tahan lagi menahan rindu. Kali ini saya setuju dengan ucapan Dilan, rindu itu memang berat. Terkhusus di momen-momen istimewa seperti lebaran yang atmosfirnya sama sekali tidak tercium di Jerman. But life must go on. Mudik ataupun tidak lebaran tetap nggak bisa ditunda.

Rabu, 12 Mei 2021, bertepatan dengan hari terakhir puasa. Saya sudah bersiap-siap mau masak lontong medan. Jika atmosfir lebaran itu tidak sampai ke Jerman, maka saya akan menciptakannya sendiri di rumah saya.

Seperti saat Ramadan dimana kami bagi-bagi takjil, di momen lebaran ini kami pun mau bagi-bagi makanan lebaran juga. Supaya yang nggak bisa masak masakan lebaran juga bisa merasakan momen lebaran.

Dibantu Fitri teman saya yang terkenal rajin bantu-bantu siapa aja di Stuttgart ini, kami mulai masak-masak jam 2 siang. Dimulai dengan membentuk daun pisang dari freezer untuk sarang lontongnya. Walau Fitri bilang saya nambah-nambahin kerjaan buat lontong pake daun pisang, saya tetap semangat. Lontong daun pisang mengingatkan saya akan kehektikan sehari sebelum lebaran di rumah mamak saya di Medan.

Saya dan Fitri di dapur rumah

Dulu ayah saya yang biasanya masak lontong pake daun pisang menggunakan tungku kayu di luar rumah. Bebauan aneka masakan khas lebaran dari tetangga biasanya juga mampir ke rumah kami. Ah…sudah lama sekali saya tidak merasakan hal-hal itu. Sederhana tapi saat mengingatnya membuat air mata mengalir deras tanpa perintah 😭. Hal-hal kecil yang mustahil bisa dirasakan di Jerman.

Untuk menghadirkan suasana lebaran di rumah, kami menyetel suara takbiran. Pada akhirnya kami tak tahan mendengarnya 😢. Saya sambil bungkusin lontong dan Fitri sambil goreng teri menangis mendengarnya. Lantunan takbir yang sudah sangat lama tidak kami dengarkan secara langsung di malam takbiran. Itulah resiko merantau yang nggak nanggung-nanggung.

Sekitar jam 7 malam Fitri pulang karena ada janjian buka puasa bersama temannya. Lumayan sih dia udah masakin sambel teri tempe sama tauco medan yang adalah dua kondimen penting untuk lontong medan.

Saya lanjutin masak sendirian. Buat pizza untuk buka puasa terakhir, rendang on process. Masih harus masak sayur gori gule, bihun goreng, sarma (makanan lebaran orang Turki) sama mau buat bolu pandan untuk dibawa ke kakak ipar besoknya. Heboh masak-masak begini berasa punya anak banyak 🤣

13 Mei 2021/1 Syawal 1442 H

“Taqabbalallaahu minnaa wa minkum taqabbal yaa kariim, wa ja’alanaallaahu wa iyyaakum minal ‘aaidin wal faaiziin wal maqbuulin kullu ‘ammin wa antum bi khair”

Walaupun sudah lama sekali nggak merasakan lebaran di Indonesia, tapi masih lekat di ingatan saya suara takbir lebarannya. Dulu setiap bangun tidur di 1 Syawal pasti langsung mendengar takbir berkumandang dari berbagai arah saling bersahut-sahutan. Suasana lebaran langsung terasa. Takbir, aroma masakan, rumah yang super duper bersih yang biasanya dipasang gorden baru, kue-kue tersusun rapi di atas meja ruang tamu 🥺.

Saya pun ingin menghadirkan suasana itu juga. Saya stel suara gema takbir (lagi-lagi nangis dengernya sampe si mas bingung kenapa nangis). Makanan saya susun di meja koridor dan kue-kue di meja ruang tamu. Padahal nggak ada tamu juga kan yang mau datang. Tapi ya disusun aja biar ada suasana lebarannya.

Lebaran ke-8 di Jerman, kami melakukan Solat Idul Fitri di rumah masing-masing. Tahun lalu masih bisa solat bareng bersama beberapa orang maksimal 10 orang. Tahun ini nggak bisa sama sekali karena cuma boleh terima tamu 1 orang saja. Ya sudah, ikhlas saja.

Lontong medan komplit

Sarapan lontong medan, lalu sungkem sama si mas. Walaupun dia mempertanyakan kenapa sungkem saya harus ada di posisi bawah dan dia duduk di kursi, saya tetap menjalankan tradisi ini. Fyi, orang Turki tidak ada tradisi maaf-maafan saat lebaran. Setelah itu back to dapur. Bungkusin lontong medan untuk dibagi-bagiin sama nyiapin bawaan yang mau dibawa si mas ke rumah abangnya.

Lagi-lagi karena peraturan lockdown di Jerman hanya memperbolehkan 1 orang tamu saja, jadi si mas pergi sendiri ke rumah abangnya. Sebenernya nggak apa-apa sih 2-3 orang yang datang kalau nggak ada tetangga yang laporin ke polisi. Tapi tetangga abang ipar saya ada yang ngeselin. Waktu itu abangnya nerima tamu 2 orang. Langsung dilaporin ke polisi sama tetangganya.

Setelah mengantarkan saya ke Karlplatz titik kumpul biasa kami muslim Indonesia di Stuttgart, si mas langsung pergi ke rumah abangnya. Kebetulan hari libur juga kan di Jerman, jadi suasana kota agak sepi.

Lebaran ala muslim Indonesia di Stuttgart

Sekitar dua jam ngumpul sama orang Indonesia merayakan lebaran dengan suasana yang sangat berbeda, berbagi makanan dan kue-kue lebaran, akhirnya saya pulang naik tram. Fitri dan Fadwa, teman saya juga mau datang ke rumah sorenya. Akhirnya ada tamu juga ya 😍

Mau pulang naik tram, harus pake masker model begini

Nyampe di rumah saya langsung ke rumah tetangga depan orang Maroko, bawa beberapa kue lebaran khas Indonesia. Sambil nunggu Fitri dan Fadwa datang saya ngeteh-ngeteh khas Maroko dulu. Namanya atay. Proses masaknya itu hampir sama sama teh turki. Dimasak di teko 2 susun. Tapi atay ini terbuat dari teh hijau biasa dan daun mint segar. Rasanya enak sih klo saya bilang. Kebetulan saya suka daun mint. Sama disuguhin kue-kue Maroko juga. Jelas nggak ada nastar dan kastengel disana.

Hidangan lebaran khas Maroko

Jam 6 sore Fitri dan Fadwa baru nyampe rumah saya. Ternyata mereka keliling-keliling dulu ke rumah-rumah orang Indonesia. Mostly yang dituakan sih. Untungnya tetangga saya nggak ada yang kepo dan main lapor-lapor polisi, jadi aman-aman aja nerima dua orang tamu.

Makan lontong medan, aneka kue lebaran dan nggak lupa minum sirup marjan khasnya lebaran sambil nonton film Indonesia di netflix. Seenggaknya bisa ngurang-ngurangin sedih karena batal lagi lebaran di Indonesia.

My only two tamu lebaran 2021

Buat kalian yang juga nggak bisa mudik tapi ada di Indonesia, bersyukurlah masih bisa mendengar suara takbir lebaran live bukan dari youtube seperti kami. Yuk kita sama-sama berdoa! Semoga pandemi ini cepat berlalu dan lebaran tahun depan kita semua bisa mudik berkumpul bersama orang-orang yang kita cintai!

0



1 Comment

Salam kenal, Mbak. Wah menarik sekali ya mba, merasakan lebaran di Jerman. Jerman juga salah satu negeri yang ingin saya jelajahi, mimpi aja sih, karena terlihat bagus dan damai gitu ya kelihatannya :D.

Saya juga tahun ini lebaran di tanah rantau dan benar mendengarkan takbir dari youtube langsung bikin mata berkaca-kaca ingat keluarga di Indonesia, hehe..

Semoga tahun depan kita bisa mudik ke daerah masing2 ya mba,,,lekas musnah virus corona ini, aamiin 🙂

Reply
Schreiben Sie einen Kommentar

Your e-mail will not be published. All required Fields are marked

Scroll Up Scroll Up

Thank you for visiting my blog