Piknik Dipusat Kota Sambil Nonton International Trickfilm Festival Stuttgart

Masih cerita di musim semi lalu. Ya gini klo blogger suka nulis rapel-an. Cerita musim semi ditulis di musim gugur πŸ˜€ Setiap tahun di Kota Stuttgart, tepatnya setiap musim semi diadakan acara International Trickfilm Festival Stuttgart. Acaranya diadakan tepat di pusat kota disekitaran istana dan pusat perbelanjaan. Nggak mau ketinggalan, masyarakat Indonesia disekitaran Stuttgart pun piknik di pusat kota sambil nonton Internasional Trickfilm Festival Stuttgart. Rame dan meriah klo orang Indonesia udah ngumpul. Belum lagi ada yang nyumbang nasi bungkus khas Lombok. Siapa yang nggak mau coba? Dapat nasi bungkus gratisan di Jerman itu seperti dapat harta karun.

Sebelum lanjut cerita, jangan lupa tonton keseruannya di video ini πŸ˜‰

Acara berlangsung selama beberapa hari. Tapi masyarakat Indonesia yang tinggal di Stuttgart dan sekitarnya janjian untuk nobar di hari minggu supaya yang kerja dan kuliah juga bisa ikut ngumpul. Mba Widayu salah satu teman pengajian kami menjadi pendonor makanan hari itu. Pengumuman dibuat di grup-grup pengajian. Siapa yang mau dapat nasi bungkus khas Lombok buatannya harus daftar dulu sebelum hari H πŸ˜€ Serius, masakannya enak walaupun nggak dibungkus daun pisang, tapi didalam kotak.

Nasi bungkus Lombok

Di acara Festival Trickfilm Festival ini pengunjung nggak cuma bisa nonton bareng dengan layar besar kek nonton layar lancap jaman dulu, tapi juga bisa belajar tentang pembuatan film. Udah ada jadwal-jadwalnya, jadi harus datang sesuai jadwal klo mau belajar tentang trick-trick pembuatan film. Berhubung saya nggak tertarik belajar tentang trick film, jadi saya datangnya pas acara nonton bareng sama temen-temen Indonesia juga warga lokal.

Karena tau bakalan rame orang Indonesianya, ada temen yang datang duluan dan ambil posisi pas didepan layar. Nggak tanggung-tanggung, sebarisan panjang dan lebar diambil orang Indonesia yang mau piknik ditengah kota sambil nonton layar tancap πŸ˜€

Meskipun rumah saya yang paling dekat kesana dibandingkan teman-teman lainnya, tapi saat saya datang tempatnya udah rame. Seperti biasa supaya Mr. Ottoman betah berada ditengah-tengah orang Indonesia, saya bawain teh Turki sekaligus gelas tehnya. Lagipula ada beberapa orang Turki suaminya temen saya yang juga datang. Pastilah sesama Turki klo udah ngumpul bakalan betah.

Istri-istri Turki πŸ˜€

Yang heboh itu bukan nonton filmnya, justru nontonnya setengah-setengah dan pada nggak fokus. Ada yang sibuk cerita, ada yang sibuk menikmati nasi bungkus, ada yang sibuk ngurus anak, heboh lah orang Indonesia klo dah pada ngumpul sampe-sampe pada diliatin bule-bule. Lagipula film yang tayang siang itu adalah film-film kartun. Memang sih klo siang sengaja diputar film kartun untuk anak-anak. Sedangkan film dewasa itu mulainya sore. Tapi anak-anaknya pada serius nonton kok.

Udah kenyang makan nasi bungkus masih aja pengen jajan. Jadilah kami jalan agak jauhan nyari warung yang jual bubble tea. Lumayan juga jalannya, ditambah lagi waktu kami datang antriannya udah panjang. Berhubung hari minggu, semua toko di Jerman pada tutup dan cuma satu warung ini aja yang buka. Orang Asia giat cari duit. Biar hari merah juga tetap buka πŸ˜€

Pose dulu sebelum bubble tea nya habis πŸ˜‰

Jalan balik ke tempat Festival Trickfilm Festival nemu musisi jalanan yang lagunya enak banget. Langsung lah ibu ratu aka kak Evy ketua genk kita ikutan nyanyi-nyanyi. Nggak lupa juga ngasi duitnya. Yes, musisi jalanan di Jerman memang totalitas. Nggak cuma modal kecrekan dari tutup botol minuman soda. Jadi yang ngasi duit juga bukan karena supaya si musisi jalanan cepet-cepet pergi, melainkan penghargaan karena musiknya bagus dan enak didengar.

Ketua genk & musisi jalanan di Stuttgart

Nggak lama setelah balik dari beli bubble tea, filmnya pun habis. Dilanjutin dengan kata-kata sambutan dari orang-orang penting di Stuttgart dan juga panitia acara. Habis itu penonton semuanya disuruh berdiri dan diajak olahraga bareng. Merenggangkan otot-otot di badan yang dari pagi kerjanya cuma duduk selonjoran dan makan-makan sampe diliatin orang-orang lokal. Dikira ada jualan makanan kali ya, soalnya mba Widayu bawanya banyak pake trolley.

Olahraga

Acara begini bukan cuma sekedar untuk ngumpul-ngumpul dan makan-makan aja. Sebagai perantau yang datang dari negeri yang jauh, ngumpul dengan sesama orang Indonesia itu penting. Bukan berarti kita nggak boleh milih-milih temen. Tapi bersosialisasi bukan cuma disaat kita lagi butuh mereka. Kalau terjadi apa-apa disini, siapa lagi yang nolongin kalau bukan sesama orang Indonesia. Memang sih ada juga orang Indonesia yang hari itu datang tapi nggak mau ngumpul sama kami. It’s ok! Tapi buat saya selagi ada waktu saya senang sekali datang ngumpul-ngumpul sama saudara setanah air, entah itu acara pengajian ataupun acara lainnya. Kali-kali aja besok-besok klo udah punya anak bakalan susah bergerak. Makanya sekarang disempet-sempetin aja.

Ngumpul-ngumpul gini juga bagus buat suami saya. Seenggaknya dia jadi kenal dengan orang-orang Indonesia khususnya yang laki-laki. Lebih mudah juga memperkenalkan budaya Indonesia ketimbang sekedar dengar cerita dari saya. Klo ngumpul gini kan dia bisa liat langsung, juga bisa tau klo orang Indonesia itu nggak semuanya sama. Tergantung dari daerah mana dia berasal.

Back to International Trickfilm Festival Stuttgart. Menjelang maghrib yang udah punya suami apalagi yang punya anak pada pulang ke rumah masing-masing. Maklum, besoknya harus kerja dan anak-anak harus kembali ke sekolah. Sementara yang masih sendiri masih pada betah nonton sampe malam. Kali aja sambil nonton ketemu jodoh πŸ˜€

Saya dan Mr. Ottoman juga pulang walaupun rumah kami dekat. Jadinya nggak ikutan nonton film untuk orang dewasa. Nggak apa-apa sih. Tujuan utamanya datang sebenernya ya buat silaturrahmi dan tentunya menjemput 2 kotak nasi bungkus lombok.

Begitulah sedikit cerita kehidupan kami perantau Indonesia di Jerman gaes. Banyak suka-dukanya, apalagi klo tiket pesawat ke Indonesia semakin mahal. Yang begini bener-bener duka buat kami. Tapi tetap disyukuri karena tidak semua orang bisa punya pengalaman hidup seperti kami. Sampai disini aja cerita kali ini. Sampai ketemu di cerita kami perantau Indonesia di Jerman selanjutnya ya!

0



Schreiben Sie einen Kommentar

Your e-mail will not be published. All required Fields are marked

Scroll Up Scroll Up

Thank you for visiting my blog